Situs Berita Seputar Dunia Militer,Industri Pertahanan,Teknologi dan Dirgantara

NASIB PROYEK KAPAL PERANG FREGAT NASIONAL

Selamat Datang di Strategi dan Alutsista Militer Situs Berita Militer,Spesifikasi Alat Utama Sistem Senjata,Industri Pertahanan,Teknologi Militer dan Dirgantara
Dipublikasikan pada Hari: Tuesday, 8 January 2013 // , ,

Fregat Shivalik India
Kisah dari negeri India sering kali keren dan gaungnya bergema hingga ke nusantara. Negeri Shah Rukh Khan ini bukan hanya pintar bernyanyi sambil menggoyang-goyangkan pinggul, tapi unggul juga dalam bidang militer.

Untuk urusan nyanyian dangdut ala India, kita berhasil menyerapnya dengan baik. Begitu pula dengan tarian pinggul. Bahkan Indonesia punya yang lebih heboh, seperti: Candoleng-doleng, Goyar Ngebor hingga Goyang Vibrator.

Bagaimana dengan urusan teknologi militer ?

Keberhasilan India membangun frigate Shivalik Class merupakan cerita indah dan manis bagi penduduknya yang relatif miskin.  Meski mengeluarkan banyak biaya, rakyat tidak protes karena  frigate yang merujuk kepada teknologi Frigate Talwar Class Rusia ini, bisa diandalkan melindungi rakyat dan menjaga kedaulatan India di masa sekarang dan mendatang.



Frigate Shivalik  pun menjadi topik pembicaraan Internasional, karena memang canggih dan lebih lagi India mampu menyerap teknologi Rusia dengan baik.

Frigate buatan Galangan kapal Mazagon Dock Limited ini memiliki kemampuan stealth, multi-role dan telah beroperasi sejak 29 April 2010.

India membangun 3 frigate Shivalik Class, termasuk Sapura yang beroperasi tahun 2011, serta Frigate terbaru  Sahyadri, beroperasi Juli 2012. Militer India masih memesan 7 frigate Shivalik Class untuk dijadikan tulang punggung Angkatan Laut untuk waktu puluhan tahun ke depan.

Selain membangun Frigate Nasional, India pun belajar membuat rudal ke Rusia.

Negeri Kuch kuch hota hai ini, belajar membuat rudal anti kapal merujuk kepada P-800 Oniks atau Yakhont milik Rusia. Melalui kerjasama yang apik, India berhasil membuat rudal anti kapal permukaan Brahmos, yang memiliki jarak tembak 300- hingga 500 km.

Rudal Brahmos India

Rudal berhulu ledak 300 kg Brahmos ditembakkan secara vertically-launched dan telah menggunakan advanced satellite navigation system seperti Rudal Rusia  Kh-555 dan rudal strategis jarak jauh Kh-101.

Kini semua frigate Shivalik Class buatan India, dipasang 8 tabung VLS  rudal anti kapal BrahMos. Bahkan lebih jauh lagi, militer India telah berhasil mengembangkan BrahMos versi udara ke darat yang akan dipasang di pesawat Sukhoi India. Proyek  Brahmos versi udara ini sedang berlangsung.

Kinerja Rudal Shtil-1

Frigate Talwar Class ini mengandalkan pertahanan udara dengan Shtil-1 missile system yang juga teknologi Rusia. Launcher ini memiliki 24 rudal dengan jarak jangkau 30 km.
Shivalik Class juga dilengkapi dengan CIWS Barak SAM-launcher buatan Israel dengan jangkauan 10-12 km.

Langkah India dalam membangun kekuatan militer, terukur dan jelas. Semua riset dan pengembangan yang mereka lakukan, terintegrasi dan terfokus.

Proyek Fregat 10514

Fregat Sigma 

Sekarang bagaimana dengan proyek Frigate PKR Sigma 10514 yang digarap  DSNS (Damen Schelde Naval Shipbuilding) ?.

Kontrak pembuatan  Frigate Sigma 10514 telah ditandatangani pihak Kementerian Pertahanan dan DSNS, tanggal 5 Juni 2012 lalu, di Jakarta.

Frigate itu nantinya akan dilengkapi rudal Pertahanan Udara Aster 15, serta CIWS Oerlikon Millennium 35 mm.

Kontrak  seharga 2,2 triliun itu (220 juta USD), meliputi  transfer teknologi kepada PT. PAL berupa pembangunan 4 modul kapal beserta integrasinya. Namun, kontrak pembuatan frigate ini tidak meliputi peluncur rudal sasaran kapal permukaan maupun laut. Hal inilah yang menimbulkan banyak pertanyaan dari kalangan pengamat militer maupun Komisi 1 DPR. Kalau persenjataannya tidak lengkap, mengapa harus memaksakan kontrak dengan DSNS Belanda, di saat Orizzonte Italia, menawarkan frigate dengan persenjataan lengkap dan transfer teknologi ?.

Orizzonte Mosaic 2,4 Italia

Kasus Pembangunan PKR 10514 oleh Kementerian Pertahanan ini akhirnya berkembang menjadi persoalan transparansi. Adalah Sekretaris Kabinet Dipo Alam yang pertama mengindikasikan adanya kejanggalan pengelolaan dana di Kementerian Pertahanan, selain Kementerian Perdagangan dan Pertanian. Dia pun melaporkannya ke KPK.

Setelah satu bulan pelaporan itu, Ketua KPK Abraham Samad mengatakan, KPK sedang fokus mendalami Kementerian Pertahanan, saat ditanya wartawan, 28 Desember 2012 di Jakarta.

Sekarang mari kita lupakan dulu urusan KPK dan Kementerian Pertahanan. Setiap uang yang dikeluarkan tentu nanti akan ada bentuknya (out put).

Salah satu alasan mengapa Kemenhan memilih perusahaan Damen Belanda, bisa jadi untuk menjaga kesinambungan, karena Indonesia telah menggunakan 4 Korvet Sigma Belanda.

Lalu mengapa Kemenhan memesan Frigate Sigma 10514 tanpa peluncur rudal anti kapal permukaan dan torpedo ?.

Sigma 10513 Tarik Ben Ziad Maroko

Patut diduga milliter Indonesia akan meng-instal rudal C-705 ke dalam Frigate Sigma 10514. Hal ini karena Indonesia sedang bekerjasama dengan China, untuk membangun dan transfer teknologi rudal C-705. Kontraknya sudah ditandatangani.

Jika hal ini terwujud, Indonesia bisa meninggalkan ketergantungan atas alutsista produk asing, sedikit demi sedikit.  Begitu pula dengan teknologi Torpedo-nya yang telah dikuasai TNI AL.

Dengan asumsi tersebut, kontrak Kemenhan dengan DSNS Belanda, lebih untuk mengejar platform PKR Nasional yang nantinya akan dibangun di PT PAL Surabaya.

Spesifikasi PKR 10514 nanti seharusnya:

Combat System: Thales Group

Persenjataan:  Rudal Anti Udara: Aster 15, CIWS: Oerlikon Millennium 35 mm,  76mm stealth cupola, C-705 dan Torpedo SUT.

Yang menjadi persoalan, apakah sistem Rudal C-705 bisa diinstal di frigate Sigma buatan Belanda ?

Jika bisa, maka Indonesia akan membuat lompatan besar.

Namun jika nantinya Sigma 10514 diinstal rudal  MBDA Exocet MM40 Block II atau III, serta Torpedo EuroTorp 3A 244S Mode II/MU 90, maka dana yang begitu besar dikeluarkan untuk membeli frigate Sigma 10514 menjadi sia-sia dan tentu mengundang banyak tanda tanya.

Semoga kisah Frigate Nasional PKR 10514 berakhir indah seperti kisah Frigate Shivalik India, bukan berakhir di KPK. 

(JKGR).

0 comments for "NASIB PROYEK KAPAL PERANG FREGAT NASIONAL"

Leave Reply

Powered by Blogger.

Feed!

Feed!

Feed!

Feed!

Feed!

Feed!

Teman Anda Menyarankan

  • NEW POST

  • RSS Feed!
    RSS Feed!
    Subscribe to our RSS Feed! Follow us on Facebook! Follow us on Twitter! Visit our LinkedIn Profile!

    Headlines News

    Feed!

    Contact Form

    Name

    Email *

    Message *

    Cara Kerja Kapal Selam klik submerge

    Total Pageviews

    Blog Archive

    Pengikut

    Halaman Facebook